Instagram Luncurkan Alat Baru untuk Hentikan Pesan Melecehkan

  • Share
Instagram Luncurkan Alat Baru Untuk Hentikan Pesan Melecehkan
Instagram Luncurkan Alat Baru Untuk Hentikan Pesan Melecehkan

Daya tarik Instagram terletak pada kemampuannya untuk berbagi gambar. Beberapa pengguna yang dikenal sebagai influencers telah mampu membangun bisnis hanya berdasarkan jenis posting ini. Akan tetapi, platform populer dan penggunanya tidak dibebaskan dari penyalahgunaan.

Dengan cara yang sama seperti Facebook – yang mengakuisisi Instagram pada tahun 2012 – pengguna dapat berkomunikasi secara pribadi melalui direct message (DM), bukan hanya mengomentari postingan publik.

Bagi sebagian besar pengguna, ini tidak lebih dari fitur yang berguna untuk tetap berhubungan dengan teman dan penggemar. Namun, bagi orang lain, ini merupakan saluran tambahan untuk melakukan pelecahan.

Jika kamu memiliki akun yang diubah menjadi private, kamu mungkin menerima permintaan pesan untuk ditinjau. Kontak yang ada dapat diblokir dari mengirimi kamu pesan, jika percakapan telah berubah menjadi masam atau menjadi kasar.

Namun, fitur ini tidak menghentikan seseorang untuk mendaftar akun baru. Masalah yang diharapkan Instagram dapat diatasi dengan langkah-langkah baru yang mencegah pengguna melihat DM yang melecehkan di tempat pertama.

Pengguna sudah dapat menetapkan pemblokiran untuk akun individu, akan tetapi dalam waktu dekat, mereka juga dapat memilih pemblokiran lebih lanjut secara pre-emptive yang akan mencoba untuk menangkap akun baru yang dibuat oleh orang yang melakukan pelecehan di masa mendatang.

“Ini merupakan tambahan dari kebijakan peleehan kami yang sudah melarang orang untuk berulang kali menghubungi seseorang yang tidak ingin mendengar kabar dari mereka,” kata Instagram. “Kami juga tidak mengizinkan residivisme yang berarti jika akun seseroang dinonaktifkan karena melanggar aturan kamu, kami akan menghapus akun baru yang mereka buat setiap kami menyadarinya.”

Fitur baru lainnya adalah filter untuk mencakup permintaan pesan yang berisi “rasisme, seksisme, homophobic datau jenis pelecehan lainnya”.

Hanya melihat jenis pesan ini bisa menjengkelkan dan sementara mencoba mencegahnya sepenuhnya kemungkinan tidak mungkin, alat Instagram dapat membatasi jumlah penyalahgunaan yang kami lihat di Inbox. Kata, frasa dan emoji yang menyinggung dapat secara otomatis diselimuti ketika terdeteksi dalam permintaan DM.

“Karena DM adalah percakapan  pribadi, kami tidak secara proaktif mencari perkataan yang mendorong kebencian atau penindasan dengan cara yang kami lakukan di tempat lain di Instagram,” kata perusahaan tersebut.

“Alat ini akan bekerja dengan cara yang mirip dengan filter komentar yang telah kami tawarkan yang memungkinkan kamu menyembunyikan komentar yang menyinggung dan memilih istilah apa yang kamu tidak ingin gunakan dalam komentar di bawah postingan kamu.”

Karena diaktifkan di bawah Pengaturan privasi dan “Hidden Words”, jika fitur ini diaktifkan, istilah ‘ofensif’ dapat difilter dalam permintaan DM yang akan datang dan kamu perlu secara proaktif membuka folder permintaan tersembunyi untuk melihat pesan dan mengetuk konten untuk mengungkapnya.

Instagram sangat menekankan bahwa menggunakan alat ini tidak akan emngirim konten pesan kembali ke server perushaan atau membagikan konten secara langsung dengan Instagram kecuali pengguna melaporkan pemegang akun.

Dafta istilah yang menyinggung dibuat dengan bantuan organisasi anti diskriminasi dan anti penindasan. Pengguna juga akan membuat daftar kustom mereka sendiri jika memilihnya.

Alat Instagram ini akan diluncurkan dalam beberapa minggu mendatang ke beberapa negara sebelum berkembang selama beberapa bulan ke depan ke area tambahan.

Perusahaan juga menyempurnakan algoritme untuk mendeteksi komentar yang menyinggung. Jika pengguna memilih untuk melarang kata-kata ‘menyinggung’ dalam komentar yang dibuat pada konten mereka, Instagram juga mulai menyembunyikan kesalahan ejaan umum dari kata-kata ini.

“Kami tahu masih banyak yang bisa kami lakukan dan kami berkomitmen untuk melanjutkan perjuangan kami melawan penindasan dan pelecehan online,” kata Instagram.

Awal bulan ini, VP Integrity Facebook, Guy Rosen, mengatakan bahwa pengguna Facebook dan Instagram sekarang dapat mengajukan banding atas konten yang ditinggalkan, termasuk posting, pembaruan status, foto, video, komentar dan berbagi melalui Dewan Pengawas.

Baca juga, Instagram Ujicoba Iklan untuk Fitur Reels

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *